Ketika pertama kali ngeblog dulu, jujur aja saya nggak pernah bener-bener mikir, untuk apa saya ngeblog? untuk apa saya buang-buang waktu hampir 1 jam atau bahkan lebih setiap harinya di depan layar laptop/pc (kecuali lagi males) sambil nulis sesuatu yang mungkin buat orang lain itu nggak ada penting-pentingnya banget.

Sama kaya gini, pernah suatu kali ketika antri berobat di Rumah Sakit, saking bosennya nunggu antrian yang luama banget + udah males juga baca koran yang isinya gitu-gitu doang. Akhirnya saya iseng jalan-jalan keliling Rumah Sakit sambil nyari Toilet terjauh dari tempat saya duduk (karena tujuan saya emang bukan mau ke Toilet, tapi mau ngabisin waktu biar antriannya gak berasa terlalu lama). Akhirnya saya tiba-tiba berenti disalah satu lorong Rumah Sakit, karena ada pekerja kebersihan (Cleaning Service) yang baru banget ngepel lorong itu.

Ya nggak tau juga sih kenapa tiba-tiba saya pengen berenti, pokoknya seketika itu yg ada diotak saya ya, kalo Ibu saya yang ada dirumah aja, saya jalan-jalan pas dia lagi ngepel bisa marah, apalagi orang lain, sekalipun itu emang kerjaan dia. Btw, selain saya, hampir semua yang lewat di lorong itu cuek aja jalan di lantai yang baru di pel sama bapak tadi. Baru ketika lorong mulai sepi bapak itu balik ke tempat awal dia mulai ngepel dan ngulang tugasnya, karena ada tapak-tapak sepatu & sandal yang agak belok milik salah seorang pengunjung Rumah Sakit yang lewat. Dan baru sebelum dipel lagi saya bilang permisi untuk lewat sebelum di pel. Dan si bapak bilang mari mas sembari senyum ramah ke arah saya.

You know, i think itu yang namanya passion. Saya sih yakin si bapak bukannya takut dimarahin sama atasannya, makanya dia ngulang ngepel dari awal, tapi lebih karena ada perasaan nggak puas dalam hatinya ketika apa yang dikerjainnya belum bener-bener "complete" dimatanya.

Ngeblog pun sama kaya gitu, saya ngeblog bukan untuk nyari followers apalagi readers, karena saya justru nggak pengen ada yg baca tulisan saya ketika awal ngeblog dulu (cukup saya dan klo ada 1 pribadi lagi ya itu Tuhan aja lah cukup). Dan bukan juga karena materi, ya nggak munafik sih di blog yg lain saya nulis untuk dibayar, saya publish untuk dibayar, dan macem2 lah yang sifatnya agak money oriented. But it's not my job, saya cuma nulis karena suka emang suka ngelakuin itu. That's it. Karena kalo yang saya cari cuma uang jujur aja kurang dari sebulan saya bisa dapet 1 BTC yang ketika saya nulis postingan ini setara dengan 8 juta rupiah tanpa perlu repot-repot nulis.

Intinya, ada perasaan excited dan gairah yang jauh lebih besar ketika saya kelar nulis sesuatu entah di blog yg manapun itu, dibandingkan ketika saya nggak ngeblog sama sekali. Dan lebih dari itu, buat saya sih ngeblog itu salah satu cara saya menikmati & mensyukuri hidup.

Really, i think etah dalam bidang apapun itu, orang yang paling sulit bersyukur adalah mereka yang nggak manfaatin talenta yang udah Tuhan kasih ke mereka sebaik mungkin. Sekecil apapun itu. Dan kalo saya tahu saya bisa ngeblog tapi saya milih untuk nggak ngelakuin itu, sama aja saya nggak berterima kasih sama talenta yang diberikan Tuhan.

Dan selain hubungan vertical, ada hubungan horizontal yang juga saya rasain ketika ngeblog. Saya jadi punya banyak temen yang udah saya anggap saudara sendiri, yang bahkan kalo saya keluar kota saya yakin ada minimal 1 orang yang bakal nawarin tempat bermalam haha... (thank you so much brada and sista, um-um tante-tante sekalian). Bahkan ada beberapa orang yang jauh lebih spesial yang sekaligus ngajarin saya banyak hal tentang kehidupan.

alt

alt

2 orang yang jadi inti tulisan di buku itu salah satunya.

Buku pertama, merupakan buku antologi dimana subjek utama yang sekaligus menjadi tokoh utamanya adalah teman dan sahabat kami, yang saat ini kami yakin sedang menikmati tempat terindah di sisi-Nya. We love you mbak Nita :) - http://yusnitafebri.blogspot.co.id/

Buku kedua, saya nggak kenal sama subjek yang diceritain tapi saya pernah ketemu sama penulis bukunya di acara kopdar blogger ketika dia lagi jadi pembicara. Dan ini salah satu buku sekuler yang bisa bikin mata saya kelilipan (kata lain dari berkaca-kaca). And i know like first book above, saya yakin Mbak Tissa pun sedang menikmati tempat terindah di sisi-Nya.

And, yah it's blogging. Sometimes saya bisa ketawa sampe sakit perut ketika baca blognya Raditya Dika atau Richard si Bule Ngehe, sometimes rasa nasionalisme saya bisa nongol tiba-tiba ketika baca blognya Um Pandji, sometimes saya bisa tiba-tiba jadi pujangga ketika baca blognya Mbak Diana, and sometimes mata saya bisa lebih sering kelilipan (berkaca-kaca) ketika baca tulisan-tulisan dari guru-guru kehidupan saya itu.

Terakhir, ada seseorang yang pernah bilang gini: "Hidup anda nggak akan berubah banyak, kalo anda cuma mau denger apa yang pengen anda denger atau cuma mau baca apa yang pengen anda baca".

Agree, kadang jauh lebih baik diam sambil baca/dengerin orang lain ngomong/nulis, ketimbang kita ikutan nulis atau motong pembicaraan. Karena diam, baca, dan mendengarkan pun sebenernya bagian dari mempelajari kehidupan.

Bersambung...